whatsapp logo

Menunjuk-nunjuk di Laman Sosial

Whatsapp

Semalam aku terima satu mesej dalam whatsapp group. Rasanya anda pun mungkin ada terima mesej ni yang pastinya cepat berlegar-legar di whatsapp masing-masing.

whatsapp logo

Whatsapp adalah salah satu penyebar paling berpengaruh sekarang

Ini adalah whatsapp yang dimaksudkan:

Dulu-dulu, mak ayah selalu pesan..kalau ada barang baru, jangan tunjuk depan kawan, nanti kawan sedih nak beli dan mungkin mak ayahnya tak mampu.

Kalau makanan ada sedikit, jangan makan depan kawan nanti dia terliur….

Betapa indah pembentukan akhlak anak-anak ketika itu kerana apa jua yang dibuat perlu ada sikap memikirkan untuk tidak mengguris hati orang lain.

Tapi kini, tanpa kita sedari, melalui fb dan laman sosial lain, kita menjadi terbiasa untuk menunjuk-nnjuk atas kata-kata ‘share’..

beli barang baru, upload gambar.. sebelum makan, upload gambar.. perah susu banyak-banyak, upload gambar…dapat komisen, elaun or gaji lebih, upload gambar cek, slip gaji, slip bank, .. anak dapat result exam bagus, upload gambar buku penyata anak, mmm.. dan banyak lagi yang tujuannya untuk share kegembiraan, kemenangan, dan lain-lain.

Tapi realitinya tanpa kita sedar dan mungkin kita tak ambil peduli ada antara yang lihat gambar makanan yang kita upload mungkin dah beberapa hari tak makan, ada yang tengok gambar slip gaji kita di kalangan mereka yang baru diberhentikan kerja..

Ada yang tengok gambar buku penyata anak kita di kalangan ibu bapa yg dikurniakan anak yang lembam..

Ada yang tengok gambar susu perahan kita mungkin di kalangan ibu yang mempunyai penyakit tak dapat hasilkan susu, dan banyak lagi.

Maka :-

“Sembunyikanlah kegembiraan kita, kerna mungkin ada yang sedang berduka”..
“Sembunyikanlah kekayaan kita kerna mungkin ada yang papa kedana”..
“Sembunyikanlah kesihatan kita kerna mungkin ada yang sedang sakit”..
“Sembunyikanlah kejayaan kita kerna mungkin ada yang merana.”..

Sesungguhnya, perbuatan merendah diri dan tidak suka menunjuk-nunjuk itu amalan yang mulia.

Yang sudah tu sudah…
Jom, sama2 kita berusaha ke arah itu.

screenshot mesej whatsapp

screenshot mesej whatsapp

Komen aku, setuju dan tidak setuju.

Setuju

Setuju juga sebab aku pun kadang-kadang sedikit tidak selesa tengok orang yang jenis tayang-tayang cek ni. Bukan sebab aku tak ada duit. Bukan sebab aku tak ada cek untuk dipamer. Tapi sebab aku rasa macam tak perlu buat demikian. Aku rasa tunjuk cek bagai ni macam ada unsur nak menunjuk juga.

Tapi tak adalah aku nak marah dan negative kepada yang nak tunjuk tu. Masing-masing punya hal la kan. Dah namanya media sosial. Memang adalah yang kita tak setuju dengan status-status di sana.

Tidak setuju

Dulu lain. Sekarang lain. Dulu masa zaman mak ayah kita tak ada media sosial. Bisnes online juga tidak berkembang pesat seperti sekarang ni. Jadi perbuatan tunjuk makanan, pakaian, percutian dan lain-lain itu memang tidak relevan.

Sekarang tren sudah berubah. Orang tunjuk benda-benda tu semua kadang-kadang bukan sebab nak tunjuk. Tapi sebab nak iklankan produk dan perkhidmatan mereka. Paling tidak pun untuk ‘public awareness’ dan branding.

Itu semua strategy dalam pemasaran sekarang. Boleh saja kalau tak nak ikut arus. Cuma aku rasa akan jadi agak ketinggalan la. Untuk maju dalam bisnes kenalah ikut peredaran zaman dan sasaran pasaran.

Tepuk dada tanya ilmu

Jadi aku rasa mesej whatsapp tersebut dibuat dengan tidak mengambil kira peredaran zaman. Apa-apa pun ia whatsapp saja pun. Itu salah satu media pengiklanan yang berpengaruh juga tu. Setuju ke tidak, tepuk dada, tanyalah ilmu yang ada.

22 comments

    • sohoque 13 April, 2015 at 15:35 Reply

      kdg2 org yg post gambar kat fb ada yg bukan nak menunjuk tetapi dibuat atas dasar tuntutan kerja. yang i tak apa saya rasa. jd niat adalah yg palig utama

Leave a reply

CommentLuv badge

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.

%d bloggers like this: