Saya Bukanlah Seorang Ustaz

qna - ustazSalam.

Pada entry yang INI yang lalu, saya ditanya oleh seorang pembaca blog sohoque.com tentang bagaimanakah cara dan doa supaya orang yang membenci kita suka kepada kita.

gambar orang dengki

Ini sedutan daripada soalannya:

assalamualaikum ustaz ….. saya tertekan dgn rakan sepejabat yg sangat bencikan saya… dia menulis dalam wall FB nya mengatakan saya sering tunjuk berlagak , mengampu boss dan sebagainya , ibarat setiap apa yang saya lakukan menyakiti pandangan mata dan hatinya , sedangkan saya tidak berniat apa-apa , saya hanya melakukan tugas harian saya di pejabat , dan beranggapan dia tidak ada di pejabat utk mengelak hati saya yang sakit kerana setiap percakapan pasti ada sindiran untuk saya , apa doa yang perlu saya baca untuk menyejukkan hati saya dan supaya dia lupa untuk memikirkan saya…

Errrmmm. Terima kasih kepada saudara/ri Hamba Allah kerana sudi terjah blog saya.

Sebelum saya mengulas lanjut, saya nak tegaskan di sini bahawa saya bukanlah seorang Ustaz. Panggilan tersebut amatlah tidak layak bagi saya yang masih belajar ini.

Adapun entri-entri tentang agama sebelum ini saya terbitkan hanya dengan niat untuk berkongsi. Jauh sekali untuk saya menunjukkan ilmu dan sebagainya. Objektif INI lah yang menjadi agenda saya.

Saya pernah dituduh berlagak alim dan sebagainya di dalam komen yang saya terima. Sehinggakan ada komen yang saya tidak terbitkan kerana ingin menjaga sensitiviti semua. Artikel INI yang banyak mendapat komen sebegitu sehinggakan trafik blog saya naik secara mendadak, tertinggi sejak saya menceburi bidang penulisan blog ini. Kalaulah dapat CPUV pada masa itu alangkah bahagianya.

Berbalik kepada persoalan Hamba Allah. Saya amat menghormati Hamba Allah kerana beliau masih lagi bersabar dan tidak melenting walaupun dilayan sebegitu rupa oleh rakan sepejabat.

Antara yang saya boleh nasihatkan ialah Hamba Allah perlu lebih banyak bersabar. Jangan dilayan mereka itu. Buat-buat tak tau saja. Lama kelamaan mungkin mereka akan diam dan berubah.

Jangan dibalas perbuatan mereka, malah jika ada kekuatan di dalam diri Hamba Allah, balas perbuatan mereka dengan kebaikan. Kesannya akan lebih dirasai.

Hamba Allah perlu ingat bahawa apa yang terjadi semuanya adalah ujian daripada Allah. Dia nak menguji kesabaran hambaNya yang terpilih. Jika hambaNya itu dapat bersabar, maka amat besar pahala bagi hambaNya itu.

Hamba Allah kena cari tempat untuk mengadu untuk meringankan beban perasaan. Dan tempat yang paling baik sekali mengadu adalah kepada Allah. Dia Maha Mendengar aduan hambaNya.

Bercakaplah dengan Allah. Adukan masalah kita. Di dalam solat (terutama ketika sujud, tapi awas jangan terkeluar suara nanti batal solat kita), di dalam doa, semasa bersendirian, semasa memandu dan sebagainya. Mengadulah dengan cara kita berdoa.

Berdoa ini bagus jika kita tahu doa yang diajar oleh para Nabi dan Rasul. Tetapi jika kita tidak tahu ataupun tidak menghafal maka berdoa dalam bahasa melayu sudah memadai. Allah Maha Memahami.

Selalulah solat hajat untuk meminta mereka berubah dan menerima kita.

Jangan lupa doakan juga supaya Allah bersihkan hati kita daripada kejahatan hati seperti dengki, ujub, takabbur dan sebagainya.

Untuk kekuatan diri, Hamba Allah boleh lah selalu bermunajat kepada Allah di malam yang hening. Dirikanlah solat malam (qiamullail).

Telah terbukti orang yang selalu melakukan qiamullail hatinya begitu tabah dan beroleh semangat yang kental. Lihat sahaja tentera Islam pimpinan Sultan Muhammad Al-fateh. Mereka ini di malamnya menunaikan qiamullail, di siang harinya berperang. Dan mereka beroleh kemenangan yang diidam.

Akhir kata daripada saya, ( walaupun saya bukanlah seorang ustaz ), bersabarlah. Sesungguh Allah bersama orang yang sabar. Mudah-mudahan mereka sedar yang menerima semula Hamba Allah semula dengan hati yang lapang.

Nota:- boleh cari dalam internet tentang doa-doa pelembut hati, seperti artikel INI, ataupun INI dan banyak lagi.

 

17 comments

  1. daddydee 10 January, 2013 at 09:03 Reply

    Gunakan pendekatan psikologi, rapatkan diri dengan dia dan berbuat baik dengan dia. Hanya tersenyum apabila disindir dan ucapkan terima kasih dan alhamdulillah.

    Tukarkan pandangan kita dari benci kepada kasih. Insyallah akan lebih tenang bekerja. Allah swt sentiasa ada dengan kita yang sering mengingatinya.

    Sekadar berkongsi apa yang saya tahu.
    daddydee recently posted..Pentingnya Disiplin KerjaMy Profile

  2. Blog Keperawatan 14 January, 2013 at 07:10 Reply

    Kewajiban kita sebagai sesama muslim adalah saling mengingatkan dalam hal kebaikan dan memberikan ilmu serta ayat walau hanya satu ayat. Itu juga yang dicontohkan Rasulullah shallallahu a;alaihi wa sallam.

    Teruslah berkongsi hal-hal yang bermanfaat sahabat.Insya Allah akan banyak memberikan manfaat aamiin..aamiin
    Blog Keperawatan recently posted..Rumah SehatMy Profile

Leave a reply

CommentLuv badge

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.

%d bloggers like this: