Muhasabah Diri Di Ramadhan Ini

Ramadhan semakin meninggalkan kita. Hari ini dah hari ke 13 kita berada di bulan Ramadhan. Dah hampir separuh dah pun. Alhamdulillah dan tahniah untuk amalan-amalan baik yang dilakukan sepanjang Ramadhan setakat ini.

Tetapi adakah kita rasa itu mencukupi? Pernahkah kita muhasabah diri, setakat ni banyakkah amalan kita di bulan Ramadhan? Terasa menyesal tak sebab tak buat amal betul-betul? Sebabnya Ramadhan ini mungkin Ramadhan terakhir kita. Kita tak tau apakah kita diberi kesempatan lagi untuk bersua Ramadhan tahun hadapan. Sayu rasanya kan?

Ramadhan ini bulan yang penuh dengan rahmat dan keampunan Allah kepada hambaNya. Bulan ini bulan pesta pahala. Kalaulah kita tidak bersungguh-sungguh dalam beribadat, alangkah ruginya. Berdoa di bulan Ramadhan ini sama sekali tidak sama dengan berdoa di bulan lain. Bulan ini kadar kemakbulan doa lebih tinggi berkali-kali ganda. Hadith nabi:

Ubadah Bin Somit ra. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda pada suatu hari ketika Ramadhan hampir menjelang: “Telah datang kepadamu bulan Ramadhan, di mana Allah melimpah ruahkan di dalamnya dengan keberkatan, menurunkan rahmat, mengampuni dosa-dosa kamu, memakbulkan doa-doa kamu, melihat di atas perlumbaan kamu untuk memperolehi kebaikan yang besar dan berbangga mengenaimu di hadapan malaikat-malaikat. Maka tunjukkanlah kepada Allah Taala kebaikan dari kamu. Sesungguhnya orang yang bernasib malang ialah dia yang dinafikan daripada rahmat Allah pada bulan ini.”

Ditambah pula dengan hadiah Allah yang amat hebat yang hanya diberi pada bulan Ramadhan dan diberi hanya kepada ummat nabi Muhammad S.A.W. iaitu malam yang digelar “lailatul Qadar”. Pahala beribadat pada malam ini menyamai pahala beribadat selama seribu bulan (83 tahun). Subhanallah!!!

Itu dari segi amalan baik. Amalan buruk pula mamana? Di bulan kita senang untuk mengenal pasti adakah amalan-amalan buruk yang kita buat itu adalah hasutan Syaitan atau timbul dari nafsu kita sendiri. Ini kerana Syaitan semuanya dirantai pada bulan ini. Jadi kalau kita berterusan melakukan amal buruk, maka ianya datang dari nafsu diri sendiri. Jadi di bulan ini kita kena perangi nafsu kita sendiri. Itu jihad kita di bulan Ramadhan ini.

Buan Ramadhan juga adalah bulan latihan. Selama sebulan kita berdisiplin melakukan ibadah secara “latih tubi”. Hasil latihan tersebut diharpkan akan boleh diterap ke bulan-bulan selepas Ramadhan.

Jadi, jom kita muhasabah diri pada saat ini. Hari-hari Ramadhan yang berlalu sudah berlalu dan tidak boleh dipanggil kembali. Apa yang disia-siakan selama 12 hari yang lepas kita insafi. Untuk baki hari-hari Ramadhan yang mengdatang kita selami dengan bersungguh. Beribadatlah dengan bersungguh-sungguh. Tetapkan sasaran kita untuk bersedeqah, bertarawih, Qiam, zikir dan sebagainya. Dan berusahalah untuk mencapai sasaran yang kita tetapkan. Jadikan Ramadhan ini solah-olah ianya Ramadhan terakhir buat kita.

Leave a Reply

CommentLuv badge

This blog is kept spam free by WP-SpamFree.

%d bloggers like this: