More

    Salam Maulidur Rasul

    Rasulullah

    Rasulullah dalam mengenangmu
    Kami susuli lembaran sirahmu
    Pahit getir pengorbananmu
    Membawa cahaya kebenaran

    kau taburkan pengorbananmu
    Untuk umatmu yang tercinta
    Biar terpaksa tempuh derita
    Cekalnya hatimu menempuh ranjaunya

    Tak terjangkau tinggi pekertimu
    Tidak tergambar indahnya akhlakmu
    Tidak terbalas segala jasamu
    Sesungguhnya engkau rasul mulia
    Tabahnya hatimu menempuh dugaan
    Mengajar erti kesabaran
    Menjulang panji kemenangan
    Terukir namamu di dalam Al-Quran

    Rasulullah kami umatmu
    Walau tak pernah melihat wajahmu
    Kami cuba mengingatimu
    Dan kami cuba mengamal sunnahmu

    Kami sambung perjuanganmu
    Walau kita tak pernah bersua
    Tapi kami tak pernah kecewa
    Allah dan rasul sebagai pembela

    – Hijjaz

    Suatu hari, Rasulullah bertanya:”Siapakah hamba Allah yang mulia?”

    Sahabat menjawab: “para malaikat ya Rasulullah”

    sahabat lain menjawab:”tentulah para nabi, merekalah yang mulia”

    Rasulullah tersenyum lalu berkata: “ya, mereka mulia tp ada yang lebih mulia”.

    Para sahabat terdiam lalu berkata: “Adakah kami yang mulia itu ya Rasulullah?”

    Rasulullah berkata: ” tentulah kalian mulia, kalian dekat denganku, kalian membantu perjuanganku, tetapi bukan kalian yang aku maksudkan..

    Rasulullah menundukkan wajahnya, baginda menitiskan air mata sehingga membasahi pipi dan janggutnya lalu berkata…:

    “wahai sahabatku, mereka adalah manusia-manusia yang lahir jauh setelah wafatnya aku, mereka terlalu mncintai Allah dan tahukah kalian mereka tidak pernah melihatku, mereka hidup tidak dekat denganku seperti kalian tetapi mereka sangat rindu kepadaku dan saksikanlah wahai sahabatku bahawa aku sangat rindu pada mereka. Merekalah ummatku.!!!

    Lihatlah darjat kita disamping Rasulullah. Baginda amat mengasihi kita. Sehingga saat kewafatan baginda, ummati.. ummati (ummatku.. ummatku).. masih bermain di bibir baginda.

    Akan tetapi cuba kita renungi diri. Dengan amalan kita sekarang, layakkah kita menjadi ummat yang dikasihi Rasulullah s.a.w? Adakah kita mengikut sunnah baginda?

    Ya Allah.. jauhnya diri ini dari sunnah Rasulullah. Ya Allah.. Kau teguhkanlah azam kami untuk mengikut sunnah Rasulullah. Amiin.

    Sempena hari memperingati kelahiran Rasulullah ini marilah kita tanamkan azam untuk mengikuti sunnah baginda. Sesungguhnya baginda diutuskan dengan sebaik-baik akhlak. Akhlak baginda adalah Al-Quran. Sambutan maulidur rasul bukan hanya diraikan ataupun dirayakan sebegitu sahaja malah perjalanan sirah baginda harus diteladani dan diikuti oleh kita sebagai ummat baginda.

    Namun kadangkala kita sebagai insan yang lemah dan sering alpa selalu terlupa akan azam kita. Jadi peringatan-peringatan sebegini harus lah selalu kita izinkan supaya bermain di telinga dan benak kita. Kita cuba ikuti sunnah Rasulullah sebaik mungkin. Tetapi jika terasa diri kurang mampu jangan kita tinggalkan semuanya. Ikut secara termampu. Yang paling penting ialah istiqamah. Itulah amalan yang yang disukai Allah.

    Akhirul kalam, ikuti klip video di bawah:

    Latest articles

    Related articles

    Leave a reply

    Please enter your comment!
    Please enter your name here

    CommentLuv badge